Melihat Kondisi Kawasan Pembangkit Nuklir Daiichi Fukushima Jepang Pasca 10 Tahun Diguncang Gempa

Melihat Kondisi Kawasan Pembangkit Nuklir Daiichi Fukushima Jepang Pasca 10 Tahun Diguncang Gempa

Kamis (11/3/2021) mendatang tepat 10 tahun gempa besar Jepang Timur bersamaan dengan meledaknya pembangkit nuklir Fukushima terutama reaktor Daiichi. Menurut jadwal yang ada dari Daiichi Tepco, diperlukan waktu 20 hingga 30 tahun lagi untuk menyelesaikan penonaktifan tersebut. Di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi, selain injeksi air untuk mendinginkan puing puing, air tanah dan air hujan mengalir ke dalam gedung, menyebabkan air yang terkontaminasi setiap hari.

Pada Mei 2014 sebanyak 540 ton per hari. Tepco memasang sumur "sub drain" di dekat gedung untuk memompa air tanah, dan mengambil tindakan seperti "dinding permafrost yang tidak tembus air" untuk membekukan tanah di sekitarnya, mengurangi jumlah air tercemar yang dihasilkan menjadi 140 ton dalam 20 tahun. Lingkungan kerja telah meningkat secara signifikan dalam 10 tahun terakhir. Karena bahan radioaktif yang tersebar, masker skala penuh dan pakaian pelindung diperlukan di seluruh lokasi, tetapi tindakan seperti pengupasan tanah permukaan yang terkontaminasi telah memungkinkan untuk bekerja dengan peralatan ringan di 96 persen lokasi.

Penghapusan bahan bakar nuklir yang tersisa di kolam bahan bakar gedung juga telah mengalami kemajuan, dan Unit 4 selesai pada bulan Desember 2014. Pengerjaan Unit 3, yang menyebabkan kerusakan inti, selesai pada Februari tahun ini. Di sisi lain, yang terus meningkat di tempat adalah "air olahan" yang telah dimurnikan dari air yang terkontaminasi.

Lebih dari 1.000 tangki penyimpanan berbaris di sisi selatan situs, dan hingga Februari, 1,24 juta ton telah terakumulasi. Pembuangan puing puing ditunda dalam tahun yang direncanakan karena epidemi virus corona yang memengaruhi pengembangan tenaga kerja. "Sejauh ini, kami telah mengambil puing puing untuk Unit 2 dan 3. Pada Februari 2019, dipastikan Unit 2 dapat disentuh dan dipindahkan menggunakan peralatan penelitian."

"Namun masih banyak hal yang belum jelas tentang sifat dan kondisi puing puing, yang terhalang oleh tingkat radiasi yang tinggi," ungkap sumber itu. Setelah gempa bumi dengan intensitas seismik maksimum lebih dari 6 yang terjadi di lepas pantai Prefektur Fukushima pada 13 Februari 2021, beruntung tidak mempengaruhi lokasi reaktor tersebut, dan permukaan air di kapal penahanan Unit 1 dan 3 juga sempat turun. "Meskipun demikian area yang rusak mungkin telah menyebar, dan tetap tidak stabil dalam 10 tahun ini setelah kecelakaan," ungkap sumber itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *