273 Tentara PBB Disuntik Vaksin Covid-19 Palsu Isi Air, Sekali Suntik Bayar Rp 285 Ribu

273 Tentara PBB Disuntik Vaksin Covid-19 Palsu Isi Air, Sekali Suntik Bayar Rp 285 Ribu

Militer Thailand menginformasikan seorang dokter militer menyuntikkan vaksin Covid 19 palsu, kepada tentara Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) di Sudan Selatan. Dilansir , vaksin palsu itu berupa cairan air biasa. Dokter tersebut mengatakan kepada tentara PBB bahwa dia menyuntikkan vaksin flu.

Di mana vaksin tersebut, kata dokter tersebut, bisa melindungi dari paparan Covid 19, demikian penjelasan komandan militer Chalermpol Srisawat. Sedikitnya ada 273 tentara yang diinjeksi menggunakan vaksin abal abal. Bahkan mereka dimintai tarif seharga USD 20 atau sekira Rp 285.000.

Penipuan terungkap saat seorang tentara mengaku curiga dengan vaksin tersebut. Sebab botolnya tidak memiliki label apapun. Kemudian, tentara itu melapor kepada atasan dan terungkap bahwa botol vaksin itu berisi air biasa.

Perwakilan medis PBB meminta pejabat Tentara Angkatan Darat Thailand, untuk memulangkan dokter itu ke Thailand. Pihaknya juga meminta agar kejadian serupa tidak terulang kembali. Dokter itu sudah kembali ke Thailand dan malah lari dari tugasnya.

Alhasil dia dipecat dari militer dan izin medisnya dicabut. Dokter itu dilaporkan masih buron dan orang tuanya mengaku dia belum kembali. Jenderal Chalermpol menegaskan bahwa insiden itu tidak akan mempengaruhi kepercayaan PBB terhadap militer Thailand.

Penipuan vaksin itu terungkap dari laporan Transparency International berjudul: The Unspoken Covid 19 Vaccine Challenges Distribution and Corruption. Di dalam laporan itu disebutkan, ada dokter militer yang bertugas di rumah sakit lapangan di Sudan Selatan melakukan penipuan. Dokter itu bertugas sejak Desember 2019 hingga Desember 2020.

Dia diskors dari tugas militer dan sedang menunggu penyelidikan atas dugaan penipuan. Pada awal Februari lalu, polisi China juga mengungkap sindikat penjualan vaksin palsu. Menurut laporan CNA pada 2 Februari 2021, polisi Tiongkok menangkap lebih dari 80 orang terkait sindikat penjualan vaksin Covid 19 palsu.

Dari tangan mereka, polisi menyita 3.000 dosis vaksin corona tiruan. Polisi menemukan bahwa jaringan vaksin palsu ini telah meraup keuntungan yang besar sejak September. Vaksin palsu dibuat dengan cara menyuntikkan larutan garam (saline solution) ke dalam jarum suntik.

"(Mereka) telah meraup untung besar dengan memasukkan larutan garam (saline solution) ke dalam injektor untuk memproses dan membuat vaksin corona palsu, dan menjualnya dengan harga lebih tinggi," bunyi laporan, dikutip dari . Para tersangka ini diduga bermaksud mengirim vaksin abal abal ke luar negeri, menurut surat kabar Global Times mengutip sumber dari produsen vaksin utama di China. Polisi melakukan operasi pengungkapan jaringan vaksin palsu di sejumlah lokasi di Daratan China.

Beberapa diantaranya yakni Beijing, Shanghai, dan provinsi timur Shandong.

Leave a Reply

Your email address will not be published.